Rapat Paripurna Setujui RUU Kesehatan Jadi Inisiatif DPR Walaupun Ditolak PKS

0

“Wakil Ketua Baleg DPR RI: Satu fraksi yakni Fraksi PKS menyatakan penolakannya dan itulah era demokrasi kita, kita tetap memberi ruang yang sama kepada semua fraksi”

Bendera partai PKS. (Istimewa)

Mata-Hukum, Jakarta – Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) menyetujui Rancangan Undang-Undang tentang Kesehatan untuk menjadi RUU inisiatif DPR. Persetujuan itu diambil dalam rapat paripirna, pada Selasa 14 Februari 2023 siang.

Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad terlebih dahulu menanyakan persetujuan anggota DPR yang hadir secara fisik dan virtual.

Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad saat pimpin rapat Paripurna DPR RI. (Istimewa)

“Kami menanyakan, apakah RUU usul inisiatif Badan Legislasi DPR RI tentang Kesehatan dapat disetujui menjadi RUU usul DPR RI?” tanya Dasco kepada sidang dewan, pada Selasa 14 Februari 2023.

“Setuju,” jawab anggota Dewan

DPR RI menyepakati untuk membawa Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Kesahatan ke rapat paripurna mendatang untui disahkan menjadi RUU inisiatif DPR.

Kesepakatan itu diambil melalui rapat pleno di Badan Legislasi (Baleg) DPR RI, Selasa malam. Hasilnya 8 dari 9 fraksi setuju.

Wakil Ketua Baleg Achmad Baidowi. (Istimewa)

“Dari sembilan fraksi sudah membacakan pandangan mini fraksinya, dan delapan menyatakan persetujuan untuk dilanjutkan ke tahap selanjutnya, yakni di paripurna menjadi usulan inisiatif DPR dengan beberapa catatan. Tentu catatan itu bisa dibuka lagi pada saat pembahasan,” kata Wakil Ketua Baleg Achmad Baidowi, pada Selasa 7 Februari 2023.

Sementara itu satu fraksi yang menolak, yakni Fraksi PKS.

Elemen masyarakat melakukan aksi demo terkait RUU Kesehatan. (Istimewa)

“Satu fraksi yakni Fraksi PKS menyatakan penolakannya dan itulah era demokrasi kita, kita tetap memberi ruang yang sama kepada semua fraksi,” kata Baidowi.

Baidowi mengatakan Baleg telah membahas draf RUU Kesehatan secara terbuka dengan melibatkan partisipasi publik

“Dan mudah-mudahan ini menjadi karya dari kita semua,” kata Baidowi.

Baidowi selanjutnya meminta persetujuan fraksi-fraksi untuk membawa RUU Kesehatan ke rapat paripurna mendatang.

“Setelah kita dengarkan dari sembilan fraksi, delapan menyatakan persetujuan, satu menyatakan menolak, kami menanyakan kepada anggota Baleg apakah hasil penyusunan terhadap RUU tentang Kesehatan omnibus law dapat diproses lebih lanjut sesuai peraturan perundang-undangan?” tanya Baidowi yang dijawab setuju anggota DPR.

Anggota Baleg Fraksi PKS Ledia Hanifah. (Istimewa)

Sementara itu, Anggota Baleg Fraksi PKS Ledia Hanifah menyampaikan mengapa fraksinya menolak RUU Kesehatan disahkan menjadi inisiatif DPR untuk dibahs ke tahap selanjutnya.

“Menolak draf RUU Kesehatan ini untuk dibahas pada tahap selanjutnya karena kami memandang ini belum selesai secara menyeluruh,” ujar Ledia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *