Saksi Ungkap Aliran Uang Korupsi BTS Kominfo : 27 Miliar ke Menpora Dito untuk Amankan Kasus, 70 miliar Komisi I DPR dan 40 miliar untuk BPK RI

0

“Saksi Irwan: Selama proses penyidikan, saya dan keluarg sering mendapat teror dari orang tak dikenal sehingga saya takut jujur dalam memberikan keterangan “

Mata-Hukum, Jakarta – Nama Dito Ariotedjo Muncul dalam Sidang Korupsi BTS 4G, Disebut Terima Aliran Uang Rp 27 Miliar

Nama Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Dito Ariotedjo muncul dalam sidang lanjutan perkara korupsi BTS 4G Bakti Kominfo yang digelar di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat pada Selasa 26 September 2023.

Adapun nama Dito disebut oleh terdakwa sekaligus Komisaris PT Solitech Media Sinergy, Irwan Hermawan.

Irwan menyebut Dito menerima aliran dana sebesar Rp 27 miliar untuk pengamanan kasus korupsi BTS 4G Bakti Kominfo.

Pernyataan Irwan ini disampaikannya ketika Ketua Majelis Hakim, Fahzal Hendri bertanya terkait adanya pengeluaran dana yang coba dilakukan untuk menutupi kasus ini ketika masih dalam proses penyidikan oleh Kejaksaan Agung (Kejagung).

Irwan menyebut Dito adalah orang terakhir yang menerima uang puluhan miliar demi pengamanan kasus korups ini.

“Ada lagi pak (yang menerima uang)?” tanya Fahzal .

“Ada lagi,” tutur Irwan.

“Untuk nutup (kasus korupsi BTS 4G) juga?” tanya hakim lagi.

“Iya,” jawab Irwan Hermawan.

“Berapa?” tanya Fahzal lagi.

“Rp 27 miliar,” jawab Irwan.

Uang Rp 27 miliar itu, kata Irwan, dititipkan oleh seseorang bernama Resi dan Windi agar diberikan kepada Dito.

Namun lantaran Irwan tidak menyampaikan nama lengkap dari orang bernama Dito tersebut, hakim Fahzal pun bertanya siapa nama lengkap orang tersebut.

“Dito apa?” tanya hakim lagi.

Pada saatnya itu namanya Dito saja,” tutur Irwan.

“Dito apa pak? Dito itu macam-macam,” tanya hakim lagi.

“Belakangan saya ketahui, Dito Aritoedjo,” jawab Irwan.

Saksi Mahkota Kasus BTS Sebut Ada Aliran Uang Rp70 M ke Komisi I DPR

Aliran uang kasus dugaan korupsi penyediaan menara BTS 4G disebut-sebut mengalir ke Komisi I DPR RI dan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI.

Hal itu diungkapkan oleh saksi Komisaris PT Solitech Media Sinergy Irwan Hermawan dan Direktur PT Multimedia Berdikari Sejahtera Windi Purnama. Keduanya menyebut adanya aliran uang Rp70 miliar untuk Komisi I DPR RI dan Rp40 miliar ke BPK RI.

Irwan dan Windi yang dihadirkan sebagai saksi mahkota mulanya menjelaskan pemberian uang Rp70 miliar kepada pihak yang disebutnya sebagai sebagai staf ahli di Komisi I DPR bernama Nistra Yohan.

“Pada saat itu sekitar akhir 2021, saya dapat cerita dari Pak Anang (mantan Direktur Utama BAKTI Kominfo Anang Achmad Latif) bahwa beliau mendapat tekanan-tekanan tertentu terkait proyek BTS terlambat dan sebagainya. Jadi, selain dari Jemy (Direktur Utama PT Sansaine Exindo Jemy Sutjiawan) juga (ada) dana lain yang masuk namun penyerahan kepada pihak tersebut dilakukan oleh Pak Windi,” kata Irwan dalam ruang sidang Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat, pada Selasa 26 September 2023.

Ketua majelis hakim Fahzal Hendri lalu bertanya kepada Windi mengenai pihak yang turut menerima uang dalam kasus BTS. Berdasarkan informasi yang diterima dari Anang, Windi menyebut pihak dimaksud ialah Nistra Yohan.

“Belakangan di penyidikan, Yang Mulia, jadi saya mendapatkan nomor telepon dari Pak Anang, seseorang bernama Nistra,” jawabnya.

“Nistra itu siapa?” cecar hakim.

“Saya juga pada saat itu (diinformasikan) Pak Anang lewat Signal, pak, itu adalah untuk K1,” terang Windi.

“K1 itu apa?” lanjut hakim.

“Ya, itu makanya saya enggak tahu, pak, akhirnya saya tanya ke Pak Irwan, K1 itu apa? ‘Oh, katanya Komisi 1’,” terang Windi.

Sementara itu, Irwan menambahkan nama Nistra Yohan pernah ia dengar dalam proses penyidikan di Kejaksaan Agung (Kejagung). Selain itu, dia juga mendengar nama tersebut dari pemberitaan di media massa.

“Tahu kamu pekerjaannya apa, Wan?” tanya hakim.

“Belakangan saya tahu dari pengacara saya beliau (Nistra Yohan) orang politik, staf salah satu anggota DPR,” kata Irwan.

“Berapa diserahkan ke dia?” tanya hakim.

“Saya menyerahkan dua kali, Yang Mulia, totalnya Rp70 miliar,” ungkap Irwan.

Dalam kesempatan ini, Irwan turut menyampaikan alasannya baru bisa berterus terang menyampaikan informasi perihal aliran uang terkait proyek BTS 4G di muka persidangan. Hal itu berbekal nasihat pengacaranya.

Sebelumnya, selama proses penyidikan, Irwan mengaku keluarganya sering mendapat teror dari orang tak dikenal sehingga ia takut jujur memberikan keterangan di hadapan tim penyidik Kejagung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *