Tidak Ada WNI yang Menjadi Korban Bom di Peshawar

0

Mata-Hukum: Peristiwa serangan bom bunuh diri pada Senin 30 Januari 2023 di sebuah masjid di Peshawar, Pakistan menimbulkan banyak korban. Dan Kementerian Luar Negeri RI mengatakan tidak ada warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi korban dalam peristiwa itu.

“KBRI Islamabad telah berkoordinasi dengan otoritas setempat, tidak ada korban WNI dalam serangan bom bunuh diri di Peshawar,” kata Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kemlu RI Judha Nugraha.

Ledakan di masjid, yang penuh dengan jamaah, itu terjadi di kawasan Police Lines dan menewaskan 100 orang, yang 97 di antaranya adalah polisi. Serangan itu terjadi di tengah aksi kekerasan yang meningkat terhadap polisi. Sedikitnya 170 orang juga terluka dalam ledakan tersebut, yang menghancurkan lantai atas masjid, ketika ratusan orang tengah melaksanakan shalat Zuhur.

Pihak berwenang mengatakan mereka tidak tahu bagaimana pelaku bisa melewati pemeriksaan militer dan polisi di kawasan itu, yang menjadi kompleks perumahan anggota
polisi dan keluarganya sejak zaman kolonial. Menteri Pertahanan Pakistan Khawaja Asif mengatakan pelaku berada di barisan shalat paling depan ketika dia meledakkan bom.

Insiden itu menjadi serangan yang paling banyak menjatuhkan korban jiwa di Peshawar sejak dua pengebom bunuh diri beraksi di Gereja All Saints pada September 2013.
Peshawar berada di tepi wilayah suku Pashtun dan mengalami banyak aksi kekerasan selama dua dasawarsa terakhir.

Kelompok militan paling aktif di wilayah itu adalah Taliban Pakistan, yang juga disebut Tehreeke-Taliban Pakistan (TTP). Belum ada kelompok yang secara resmi mengaku berada di belakang serangan itu, tetapi Menteri Dalam Negeri Pakistan Rana Sanaullah mengatakan kelompok pecahan TTP, yang disebut Khurasani, telah mengatakan bertanggung jawab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *